Senin, 03 Januari 2011

Mengatasi Penyakit Scabies pada Kelinci

SCABIES, kutu kasat mata

Kutu Scabies
Scabies adalah sejenis kutu yang ukurannya mikroskopik. Mereka bersarang di bawah lapisan kulit sehingga menyebabkan gatal.Kelinci yang terjangkit akan sering menggaruk bagian yang terjangkit (pada umumnya kuping, kaki, hidung kelinci) sampai bagian tersebut luka bahkan robek. Ciri-ciri kelinci yang terjangkit. Pada bagian yang terjangkit terdapat kerak seperti ketombe. Kalau di kaki, ditambah dengan pembengkakan sehingga kuku terlihat seperti mau copot. Pada bagian kuping bahkan pinggirannya hilang terpotong-potong oleh kutu. Seiring parahnya penyakit, pembengkakan akan semakin parah ditambah luka dan menyebabkan kelinci tidak nafsu makan dan tidur yang pada akhirnya bisa berdampak pada kematian.

Cara Pencegahan
Pencegahan yang dilakukan untuk mengatasi scabies adalah:
  1. Bersihkan kandang setiap hari
  2. Buang pakan hijauan yang tidak habis selama sehari
  3. Atur sanitasi kandang sebaik mungkin, jangan terlalu lembab dan terlalu panas yang sedang-sedang saja/ suhu ruangan
  4. Bila kelinci terjangkit, maka pisahkan dengan yang lainya karena penyakit ini menular


Beberapa cara mengobati penyakit scabies pada kelinci :

  1. Pemberian obat berupa salep : jika penyakit korengan/scabies masih dalam tahap ringan bisa digunakan salep kulit yang biasa dipakai oleh manusia seperti salep kulit 88 (harganya sekitar Rp 5000). Atau salep khusus seperti scabimied/scabicid. caranya : bersihkan pada bagian yg sakit dengan air hangat ( kalau bulunya kepanjangan bisa dicukur dulu),lalu oleskan 2 atau 3 kali sehari secara rutin setiap hari. Cara ingin agak kurang maksimal jika scabies menyerang bagian kaki dan badan yang ditumbuhi bulu karena sulitnya salep menjangkau seluruh bagian yang ada kutunya disamping itu salep akan dijilati oleh kelinci. Untuk bagian kuping masih memungkinkan pemberian salep ini.
  2. Memandikan dengan cairan belerang : mandikan kelinci dengan air yg sudah dicampur belerang, namun belerang jangan terlalu banyak karena akan menyebabkan kulit kering. cara memandikan juga biasanya dinilai kurang efektif karena kelinci akan stress jika dimandikan.
  3. Pemberian antibiotik untuk membasmi kutu scabies. Obat yang langsung diminumkan ke kelinci dengan merk dagang Kepromec (tiap ml mengandung ivermectine 10 mg). Cara pemakaian bisa diminumkan langsung atau di campur ke air minumnya. Dosisnya 0.03 ml / kg berat badan diberikan 2 hari berturut - turut. Pengalaman pada hari pertama pemakaian kelincinya sudah sering garuk2 ( kutunya mulai teler ). Pada hari 3 - 4 scabiesnya sudah rontok semua. Pengobatan dengan oral ini cukup efektif dan mudah dalam aplikasinya dan efektifnya sama dengan cara injeksi/suntik.



Kepromec

intermectine


4. Pemberian obat antibiotik dengan cara Injeksi / disuntikkan,Cara ini umum dilakukan sebelum ditemukan obat oral ( Kepromec) karena lebih efektif dibanding dengan cara konvensional menggunakan salep. Cara ini dilakukan oleh orang yang sudah memahami cara menyuntik hewan khususnya kelinci. Obat injeksi yang sering digunakan adalah Wormectine (kemasan 2ml harga kisaran Rp17.000 20ml kisaran Rp 50.000), Ivomec (harga sangat mahal), Ivermectine, Intermectine (kemasan 10 ml harga kisaran Rp 56.000, saya masih punya 5 ml kalau ada yang berminat harga Rp 25.000). Dosis 0,04 ml per kg berat badan, disuntik dibawah kulit, dan hati-hati bagi Anda yang belum berpengalaman dalam hal menyuntik karena jika terkena dagingnya maka dapat menyebabkan pembusukan yang berakibat kematian. Pengalaman saya menggunakan intermectine, dua kali suntik sudah cukup, nanti setelah 3 hari mulai pada rontok kerak-kerak kutunya. Biasanya kalau dibawa ke vet, sekali suntik dikenakan tarif sekitar Rp 60.000,-

1 komentar:

  1. cara bwat air belerangnya gmn y?
    belerangnya d tumbuk?
    ato d larutin?
    truz takaran airnya berapa?

    BalasHapus